Diduga Perijinan Kavling Jauharah Al-Mustaqbal Tidak Jelas, Konsumen Tak Kunjung Dapatkan Sertifikat (SHM) Hingga Diambang Kebangkrutan

0
63

Purwakarta, Rajawali News Online

Perusahaan yang bergerak didalam Investasi ini mengatasnamakan sistem syari’ah didalam memasarkan produknya, dan sudah berjalan lebih dari satu tahun mereka membuka usaha tersebut, Kavling domba adalah sebutan lainya, yang beralamat di Desa Pasawahan Kecamatan Pasawahan Kabupaten Purwakarta. Senin (22/05/2023)

Dalam satu tahun, kavling Domba telah berhasil meraih simpatik dan apresiasi oleh masyarakat sekitar, pasalnya perusahaan tersebut dapat memberdayakan warga lingkungan (Karang taruna) untuk bekerja.

Namun dalam dua pekan terakhir baru-baru ini, Kavling Jauharah Al-Mustaqbal mengalami penurunan yang drastis dalam marketing, bahkan ketidak stabilan dalam pengelolaan keuangan Perusahaan, hal tersebut disebabkan oleh banyaknya pegawai inti dari perusahaan yang diduga alami permasalahan didalam pengelolaan keuangan itu.

Menurut informasi yang dirangkum, Kavling Jauharah Al-Mustaqbal saat ini alami kolep, keuangan yang tidak teratur, serta banyaknya kandang-kandang Kambing yang terlihat kosong tak berisi. Sehingga diduga keras kebangkrutan akan terjadi.

Tak hanya itu, beberapa kejanggalan lainya yang diduga sengaja dilakukan oleh perusahaan terhadap konsumen adalah proses kepemilikan Sertifikat Hak Milik (SHM) yang berlarut-larut, yang hingga kini tak kunjung selesai.

Miris,,,!!!
Jika Konsumen Kavling Jauharah Al-Mustaqbal tidak pernah mendapatkan Sertifikat Hak Milik (SHM), sama dengan menguasai keuangan seluruh konsumen tanpa ada kepastian hukum atau kepemilikan.

Ketika dikonfirmasi melalui sambungan WhatsApp, salah satu perwakilan perusahaan kavling Jauharah Al-Mustaqbal mengatakan dalam balasan chat Whatsapp bahwa keuangan perusahaan saat ini sedang mengalami kesulitan yang besar, bahkan ia akui pembayaran upah para pekerjanya belum terbayarkan Hinga kini.

Sebelum adanya pemberitaan ini naik ke meja redaksi, pihak Kavling Jauharah Al-Mustaqbal mempersilahkan berita ini dinaikan dan diedarkan, sehingga awak media berharap Pemerintah Kabupaten Purwakarta untuk segera mengambil tindakan guna lakukan pemeriksaan terhadap Kavling Jauharah Al-Mustaqbal, antara lain kelengkapan surat-surat perusahaanTanah, atau Perijinan, agar tidak ada pihak-pihak yang dirugikan lagi.

See also  KEBUN SERAI WANGI DESA PURWOREJO KEC.KIMBAR DIDUGA GAGAL TOTAL
KADER DESAK KADES BAYAR HONOR

Dan bagi para konsumen perusahaan yang merasa tidak yakin atau bahkan telah dirugikan secara materi, agar segera membuatkan Pelaporan kepada Pihak Berwajib guna lakukan pemeriksaan lebih lanjut.

Bersambung,,,
(Dwi)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here