Wow!!! Disinyalir Ada Pengoplosan Besi Dowel Di Proyek Peningkatan Jalan Muara bakti Babelan

Kabupaten Bekasi || Media Rajawalinews.online

Proyek lanjutan jalan Muara bakti – Hurip Jaya (tepatnya depan SMKN 1 Muara Bakti) Kecamatan Babelan Kabupaten Bekasi, yang kerjakan oleh CV Hotma Marojahan dengan nomor SPK 602.1/159/TENDER/SPP/PJL-DSDABMBK/2021, sumber dana anggaran APBD Kabupaten Bekasi tahun 2021, dengan nilai kontrak 1.701.239.635,00, (Satu Milyar tujuh ratus satu juta dua ratus tiga puluh sembilan ribu enam ratus tiga puluh lima rupiah) dengan waktu kerja (90) Sembilan puluh hari kalender, dimulai tanggal 21 Agustus 2021 sampai dengan 17 November 2021, diduga pekerjaan tersebut dikerjakan asal asalan.

.

Pasalnya, dari pantauan media di lokasi kegiatan, tampak jelas sistem pemadatan, Lapisan Pondasi Bawah (LPB) tidak maksimal dan diduga menggunakan bahan yang tidak sesuai dengan Rencana Anggaran Biaya (RAB).

Kemudian saat pengecoran pemasangan Besi Dowel dan Tibar diduga keras menyimpang dari spesifikasi yang sudah ditentukan, selain itu pihak kontraktor juga di nilai mengabaikan keselamatan pekerja, terlihat pekerja yang melakukan pekerjaan dengan menggunakan sendal jepit, tidak menggunakan sepatu boot, helm atau topi proyek untuk menjaga keselamatan kerja.

Ketua Umum DPP LSM BALADAYA, Izhar Ma’sum Rosadi angkat bicara terkait banyaknya pekerjaan proyek khususnya yang bersumber dari APBD Kabupaten Bekasi
Izhar Ma’sum mengungkapkan” Setelah saya mendengar dan melihat langsung kegiatan proyek, khusunya kegiatan proyek jalan Muara bakti – Hurip Jaya yang dikerjakan oleh CV Hotma Marojahan dengan anggaran milyaran, saya sangat kecewa dan jengkel pada kontraktor nakal yang sudah menandatangani kontrak dengan pemerintah Kabupaten Bekasi untuk mengerjakan sesuai dengan RAB-nya.ucap Ketua umum LSM Baladaya, Senin 13/09/2021.

Dikatakan Ma’sum Kemudian dengan adanya dugaan penyimpanan ini, kami dari LSM BALADAYA bersama tim akan mengawal dan akan melakukan investigasi untuk mengumpulkan data-data dan saya akan membuat kajian seberapa besar kerugian negara, sebab kalau saya lihat berdasarkan dari gambar dan hasil investigasi Tim, sementara ini terlalu banyak yang menyimpang, dari gambar yang kami punya,ujarnya

Izhar berharap kepada petugas terkait seperti Pengawas PPTK, Konsultan, bila perlu kepala dinas turun ke lapangan agar dapat menghasilkan pekerjaan yang baik dan berkualitas, sehingga barang yang akan diserahkan kepada masyarakat Kabupaten Bekasi berupa barang (Jalan) yang berkualitas. Kalau tidak dilaksanakan dengan baik dan sesuai dengan RAB nya kami akan membuat kajian dan melaporkan ke KPK,” tegasnya. (SS/SR)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here