Kabupaten Bekasi-Media Rajawalinews.online

Bupati Bekasi Eka Supria Atmaja menjalani perawatan intensif di ruang ICU RS Siloam. Kondisi Ketua DPD Partai Golkar Kabupaten Bekasi tersebut mengalami penurunan saturasi.

Dikonfirmasi Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Bekasi, dr,Sri Eni, Minggu, (4/7/2021), membenarkan Bupati Bekasi Eka Supria Atmaja dirawat di ICU RS Siloam. Selain trombosit dan saturasi menurun, tes antigen dan pemeriksaan PCR setelah mendapatkan konfirmasi hasilnya positif.

“Diagnosa awal pertama demam berdarah, trombositnya turun hasil labnya, demam. Dikira awalnya demam berdarah, Terus dokter cek antigen hasilnya konfirmasi positif garisnya, kita PCR, PCR-nya kemaren positif tapi CTnya sudah mulai naik sudah 34 kemaren itu. Memang-kan ada komorbit riyawat sakit lamanya itu,” katanya saat dikonfirmasi pukul 17.47 WIB.

Meski menjalani perwatan di ruang ICU, kondisi jantung Bupati masih stabil, tekanan darah normal, denyut jantung normal. Kondisi makan enak, gak ada keluhan.

“Gak ada keluhan penciuman, cuma mual, pusing kemarin,kaya kesannya demam berdarah aja. Jumat kemaren itu baru muncul batuk,” singkatnya.

Namun kata Eni, memang hawatir karena saturasi (kadar oksigen dalam darah) turun dan perlu penanganan ruang ICU.

“Kami berkoordinasi semuanya ikut turun mensuport, dapatnya (ICU) di RS Siloam. Karena di Kabupaten Bekasi penuh semua. Dari kemaren kita cari rumah sakit yang ada ICU karena bapak ada Komorbit, sampai tadi pagi dapat informasi RS Siloam bisa ICU-nya,” katanya.

Dijelaskan Kepala Dinas Kesehatan ini, jam 11.00 WIB atau 11.30 WIB Bupati di jemput menggunakan ambulan RS Siloam. Saat dibawa dari RS Permata di kawasan Jababeka ke RS Siloam, Bupati Eka dalam kondisi stabil. Eni pun sempat ngobrol dengan Eka karena sempat masuk ke dalam.

“Saya gak ikut ambulan, saya di RS Permata mensuport supaya koordinasinya lancar, di dalam ambulan ada tim dokter dari RS Siloam,” katanya.

Ditegaskan Eni, Bupati bukan isolasi mandiri karena menurutnya Bupati membutuhkan perawatan. Dia tidak bisa memprediksi sampai kapan Bupati Bekasi dirawat di rumah sakit. Dirinya meminta agar sama-sama mendoakan Bupati cepat membaik dan diberikan kesembuhan.

“Itukan diruang perawatan rumah sakit, bukan isolasi. Kalau isolasi mandiri kan mampu bergerak. Saya gak bisa prediksi (sampai kapan), doakan supaya cepat membaik kondisinya. Minta doanya untuk Bapak Bupati,” katanya menutup wawancara terdengar Adzan Magrib.(SS/red)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here